FREEDOM OF SPIRIT

"Life is looking deep into yourself,...reading into your deepest soul,..craving the wall of your heart,...and sucking it into the silence of sound", Adriansyah Jackataroeb, quoted from "The Rainbow in the Dawn". "I turn around in my saddle and seen behind me the waving,weaving mass of thousands of white-clad riders and, beyond them, the bridge over which I have come: its end is just behind me while its beggining is already lost in the mist of distance", quoted from Muhd.Asad, Road to Mecca.

Wednesday, August 23, 2006

IDEAS

Idea
( From Wikipedia, the free encyclopedia)

An idea (Greek: ιδέα) is a specific thought which arises in the mind. The human capacity to generate ideas is associated with the capacity for reason and self-reflection. Ideas give rise to concepts, which are the basis for any kind of knowledge whether science or philosophy. However, in a popular sense, an idea can arise even when there is no serious reflection, for example, when we talk about the idea of a person or a place.
Philosophy
The view that ideas exist in a realm separate or distinct from real life is a venerable theme in philosophy. This view holds that we only discover ideas in the same way that we discover the real world.
In philosophy, the term "idea" is common to all languages and periods, but there is scarcely any term which has been used with so many different shades of meaning.

Plato

Plato utilized the concept of idea in the realm of metaphysics. He asserted that there is realm of Forms or Ideas, of which things in the world are mere imperfect reflections or instantiations.
From this it follows that these Ideas are the sole reality (see also idealism); in opposition to it are empirical thinkers of various times who find reality in particular physical objects (see hylozoism, empiricism, etc.).

John Locke

In striking contrast to Plato’s use of idea is that of John Locke, who defines “idea” as “whatever is the object of understanding when a man thinks” (Essay on the Human Understanding (I.), vi. 8). Here the term is applied not to the mental process, but to anything whether physical or intellectual which is the object of it.

David Hume

Hume differs from Locke by limiting “idea” to the more or less vague mental reconstructions of perceptions, the perceptual process being described as an “impression.”

Kant

Emmanuel Kant defines an "idea" as opposed to a "concept". "Regulator ideas" are ideals that one must tend towards to, but by definition may not be completely realized. Liberty, according to Kant, is an idea. The autonomy of the rational and universal subject is opposed to the determinism of the empirical subject.



Wilhelm Wundt

Wundt widens the term to include “conscious representation of some object or process of the external world.” In so doing, he includes not only ideas of memory and imagination, but also perceptual processes, whereas other psychologists confine the term to the first two groups.

G. F. Stout and J. M. Baldwin

G. F. Stout and J. M. Baldwin, in the Dictionary of Philosophy and Psychology, define "idea" as "the reproduction with a more or less adequate image, of an object not actually present to the senses." They point out that an idea and a perception are by various authorities contrasted in various ways. "Difference in degree of intensity", "comparative absence of bodily movement on the part of the subject", "comparative dependence on mental activity", are suggested by psychologists as characteristic of an idea as compared with a perception.

It should be observed that an idea, in the narrower and generally accepted sense of a mental reproduction, is frequently composite. That is, as in the example given above of the idea of chair, a great many objects, differing materially in detail, all call a single idea. When a man, for example, has obtained an idea of chairs in general by comparison with which he can say "This is a chair, that is a stool", he has what is known as an "abstract idea" distinct from the reproduction in his mind of any particular chair (see abstraction). Furthermore a complex idea may not have any corresponding physical object, though its particular constituent elements may severally be the reproductions of actual perceptions. Thus the idea of a centaur is a complex mental picture composed of the ideas of man and horse, that of a mermaid of a woman and a fish.

In anthropology and the social sciences

Diffusion studies explore the spread of ideas from culture to culture. Some anthropological theories hold that all cultures imitate ideas from one or a few original cultures, the Adam of the Bible or several cultural circles that overlap. Evolutionary diffusion theory holds that cultures are influenced by one another, but that similar ideas can be developed in isolation.

In mid-20th century, social scientists began to study how and why ideas spread from one person or culture to another. Everett Rogers pioneered diffusion of innovations studies, using research to prove factors in adoption and profiles of adopters of ideas. In 1976, Richard Dawkins suggested applying biological evolutionary theories to spread of ideas. He coined the term 'meme' to describe an abstract unit of selection, equivalent to the gene in evolutionary biology.

Relationship of ideas to modern legal time- and scope-limited monopolies

Relationship between ideas and patents

Patent law regulates various aspects related to the functional manifestation of inventions based on new ideas or an incremental improvements to existing ones.
Thus, patents have a direct relationship to ideas.

Relationship between ideas and copyrights

In some cases, authors can be granted limited legal monopolies on the manner in which certain works are expressed. This is known coloquially as copyright, although the term intellectual property is used mistakenly in place of copyright. Copyright law regulating the aforementioned monopolies generally do not cover the actual ideas. The law do not bestow the legal status of property upon ideas per se. Instead, laws purport to regulate events related to the usage, copying, production, sale and other forms of exploitation of the fundamental expression of a work, that may or may not carry ideas. Copyright law is fundamentally different to patent law in this respect: patents do grant monopolies on ideas (more on this below).

A copyright is meant to regulate some aspects of the usage of expressions of a work, not an idea. Thus, copyrights have a negative relationship to ideas.
Work means tangible medium of expression. It may be an original or derivative work of art, be it literary, dramatic, musical recitation, artistic, related to sound recording, etc. In (at least) countries adhering to the Berne Convention, copyright automatically starts covering the work upon the original creation and fixation thereof, without any extra steps. While creation usually involves an idea, the idea in itself does not suffice for the purposes of claiming copyright.

Relationship of ideas to confidentiality agreements

Confidentiality and nondisclosure agreements are legal instruments that assist corporations and individuals in keeping ideas from escaping to the general public. Generally, these instruments are covered by contract law.
Are ideas restricted for usage by law?
Depending on the particular subject, they might be. This has evolved to become a confusing and little-understood area of the law, coloquiallly known as intellectual property. Some legal experts reject the term intellectual property, because (they say) it is purposefully used to oversimplify matters. Detractors posit that the term is intended to divert attention from the original purpose of modern forms of (time- and scope-limited) intellectual property (to promote the progress in science and art), into creating the illusion of a moral prerrogative that enables ideas to be privately owned. More on this controversy can be found in Intellectual property.

The colloquial expression "I have no idea" may be used in any situation where a person is ignorant of something or chooses not to reveal what they know.

Peter Watson, Ideas: a history from fire to Freud, London: Weidenfeld & Nicholson, 2005.

SERTIFIKAT BANK INDONESIA

SBI bukan singkatan “Serikat Buruh Indonesia” dan bukan pula plesetan dari “Suharto Bangkrutkan Indonesia” walaupun artinya hampir dekat dengan plesetan yang terakhir. SBI adalah Sertifikat Bank Indonesia yang dikeluarkan oleh Bank Sentral Republik Indonesia yang berfungsi sebagai instrumen kebijakan moneter. SBI di pergunakan oleh Bank Indonesia untuk menyedot likuditas yang berlebihan di masyarakat. Teorinya apabila likuiditas yang berlebih ini tidak diserap oleh Bank Indonesia maka akan terjadi ketidak-seimbangan antara pasar uang dan pasar barang. Jumlah uang yang beredar tidak sesuai dengan jumlah barang yang tersedia di pasar. Jumlah uang yang berlebih dari pasokan barang yang tersedia akan mendongkrak harga-harga berbagai jenis barang. Apabila tingkat harga bergerak naik secara umum maka kenaikan harga ini disebut sebagai inflasi. Inflasi sangat tidak menguntungkan bagi orang yang berpendapatan tetap karena inflasi merampok daya beli mereka. Inflasi juga menimbulkan dampak ketidak-pastian kepada pengusaha. Oleh karena itu, inflasi harus dikendalikan pada level yang “acceptable” sehingga kondusif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Masalahnya sekarang SBI sudah beralih fungsinya. SBI yang tadinya berfungsi sebagai alat kebijakan moneter, sekarang beralih sebagai instrumen investasi. Bank-bank ogah memberikan kredit karena risikonya lebih tinggi, sementara menanamkan uang di SBI lebih aman dan menikmati margin yang relatif besar. Lihat saja BCA, bank swasta yang terkenal dengan jaringan ATM yang sangat luas. BCA tidak memberikan bunga untuk simpanan dibawah Rp.2 juta rupiah, disamping tetap membebankan pemeliharaan kartu ATM yang bervariasi antara Rp.5000,- sampai Rp.10.000,- perbulan. Dapat dibayangkan berapa keuntungan yang diraup oleh BCA dari penabung-penabung kecil setiap bulan, yang merupakan perbedaan bunga SBI dengan Bunga tabungan yang nol persen. Hal yang serupa juga dinikmati oleh bank-bank lain walaupun dalam bentuk “degree” yang berbeda-beda.

Siapa yang harus menanggung ongkos SBI tersebut? Siapa lagi kalau bukan otoritas moneter yang dikenal dengan nama Bank Indonesia. Bank Indonesia harus mengeluarkan biaya operasi SBI yang berkisar antara 10 sampai 25 trilyun rupiah. Dari mana Bank Indonesia memperoleh uang? Yaitu melalui pencetakan uang. Dus bunga SBI yang dibayar melalui pencetakan uang pada dasarnya bersifat inflatoir. Setiap bulan, BI menambah junlah uang beredar antara Rp. 1 s/d Rp.1,5 trilyun perbulan dalam bentu pembayaran bunga SBI. Kalau SBI ini terus meningkat dan memakan modal Bank Indonesia maka mau tak mau pemerintah harus mencadangkan dana dari APBN untuk menutup kerugian BI dari operasi kebijakan moneter. Artinya operasi SBI ini bisa membangkrutkan pemerintah dan negara ini.

Siapa yang di untungkan dengan memberlakukan SBI sebagai instrumen investasi? Pertama ialah bank-bank domestik yang memperoleh margin yang merupakan perbedaan dari simpanan tabungan masyarakat dan penempatan bank-bank di SBI. Bank-bank menjadi malas memberi kredit dan lebih senang memperbanyak portofolionya dalam bentuk SBI. Akibatnya fungsi intermediasi bank menjadi mandul. Kedua adalah orang-orang kaya Indonesia yang bisa membeli SBI langsung lewat bank-bank. Artinya SBI ini disamping memperkaya bank dan pengurus/pemilik bank, juga memperkaya segelintir orang-orang Indonesia yang mempunyai duit puluhan sampai ribuan milyar. SBI berperan meningkatkan jurang perbedaan antara si miskin dan sikaya secara berkelanjutan. Barangkali ini masih dapat diterima namun yang terjadi saat ini bukan saja orang Indonesia yang dapat menikmati “gurihnya” bunga SBI, para investor asing, hedge fund dan orang-orang kaya di luar negeripun ikut membeli SBI. Kalau sudah seperti ini, kita akan bertanya-tanya, apa dibenarkan kita memperkaya orang/negara lain, sementara “resources” di negara kita sendiri masih sangat langka. Apa kita rela menggunakan uang rakyat sebagai pembayar pajak untuk digunakan menutupi kerugian BI sebagai akibat operasi SBI? Sekarang saja trilyunan rupiah pengeluaran operasi SBI hanya untuk meperkaya pemilik uang sementara uang yang di parkir di BI hasil penjualan SBI menjadi “financial resources” yang “idle” karena tidak bisa dimanfaatkan.

Apakah ada instrumen lain yang lebih effektif dan produktif sebagai alat kebijakan moneter? Ada!, dan instrumen tersebut lazim digunakan oleh bank-bank sentral lain didunia. Namanya adalah surat perbendaharaan negara (SPN), yang dalam bahasa asing dikenal dengan istilah Treasury Bills. Mestinya BI dapat menggunakan SPN sebagai instrumen moneter namun sampai saat ini Pemerintah belum mau menerbitkan SPN dengan berbagai alasan. Padahal banyak keuntungan yang diperoleh dari penerbitan SPN. Pertama, SPN sebagai instrumen effektif untuk mengaloksikan resources kearah yang lebih produktif. Dalam situasi dimana intermediasi mandul karena bank tidak konfiden memberikan kredit (a.l.karena pertimbangan risiko yang tinggi), pemerintah melalui kebijakan fiskal dapat mendorong pertumbuhan, dengan cara menerbitkan SPN dan menggunakan hasil penjualan SPN tersebut untuk investasi dibidang-bidang produktif seperti infrastruktur dan proyek2 lain yang produktif. Daripada meminjam dari luar dimana pemerintah menghadapi risiko nilai tukar dan sukubunga, sebaiknya pemerintah memanfaatkan dana masyarakat yang tersimpan dalam bentuk SBI yang mencapai 170 trilyun. Penggunaan SPN dalam denominasi rupiah, pemerintah hanya menghadapi risiko perubahan suku bunga namun terhindar dari risiko perubahan nilai tukar. Dengan mengandalkan sumber-sumber dalam negeri, pemerintah tidak terlalu terikat pada pinjaman-pinjaman yang kadang-kadang kental dengan implikasi politik. Dan yang jelas, dana yang bersumber dari penerbitan SPN kalau dikelola secara baik, dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan sekaligus mengurangi penggangguran yang saat ini sudah sampai pada tahap yang memperihatinkan. Dengan perkataan lain, sekali mendayung dua pulau terlampaui.

Jakarta, 25 July 2006-07-25
Jacky Ramandanoe

What you can learn from Jack Welch

Walter Kiechel menceritakan bagaimana seorang icon, gurus atau saint yang berhasil memimpin General Electric (GE) hampir selama 20 tahun dan pensiun pada tahun 2001. Dia adalah Jack Welch yang termasuk dalam “most influencial CEO” dalam 25 tahun terakhir. Jack dikategorikan sebagai seorang leader yang efektif dalam memimpin suatu organisasi, yang di representasikan dalam bentuk kesuksesan yang bersangkutan dalam memimpin GE menjadi leader dalam dunia industri Amerika. Dalam pandangan Kiechel, Jack Welch adalah......”a saint, or at least a guru, to those who worship in the temple of results-oriented capitalism........., he looms as the bogeyman, a symbol of the excesses of sharp-elbowed neo-social Darwinism”. Dibawah kepemimpinan Welch,....” the compnay blew out everyone’s estimate of just how fast a vulnerable industrial elephant could dance, and across how wide a global stage. Any contemporary conversation about leadership in a business setting has to take Welch into account”.

Apa kunci Jack Welch sehingga dapat menjadi seorang leader yang efektif dalam memimpin organisasi raksasa seperti GE? Ybs menguraikan dalam bukunya yang bersub- title “ Straight from the Gut” :

Lesson No.1 : Put the right people in the right job.

“Build “ them-Welch’s verb”,artinya membangun kapasitas, kemampuan dan potensi pegawai sebanyak mungkin dengan berbagai jumlah dan variasi pengalaman. Berikan reward kepada pegawai terbaik anda berupa kesempatan, uang dan penghargaan. Kalau reward sudah diberikan, jangan biarkan dia istirahat di kursinya. Evaluasi terus peringkatnya secara berkelanjutan. Turunkan peringkatnya kalau kinerjanya mulai kendor. Welch tak begitu suka men-set corporate strategy, dia menghilangkan berbagai unsur-unsur perencanaan yang sangat dominan di GE. Dia percaya akan kekuatan manusia ( power of people) terutama yang lebih suka bertindak (berkreasi) sesuai dengan perilakunya (Jack) dalam berorganisasi. Dia sangat tidak suka perilaku “NATO” pada jajaran bawahannya. Dalam jajaran top eksekutifnya terdapat 20% “the best performing people”, yang dijadikan kader2 yang berkemampuan manajerial tinggi, yang mempraktekkan 4 E dalam kepemimpinan GE, yang terdiri:

• Very high Energy level,
• The ability to Energizes others around the common goals,
• The Edge to make tough yes-and-no decision,
• The ability to consistently Execute and deliver their promises

Setiap tahun ”line manager” mengidentifikasi A (best) performer dan B (worst ) performer. Jack sibuk membuang “sampah” setiap tahun. The worst performer mesti meninggalkan GE. Mempertahankan worst performer adalah sikap yang brutal. Brutal is “keeping people around who aren’t going to grow or prosper”. Ini suatu “lesson” yang bagus namun implementasinya agak sulit pada tataran Bank Indonesia, khususnya pada kondisi Indonesia yang mengalami “ high unemployment”.

Lesson No.2 : Come up with few key ideas. Push push push them through company until they become realities.

Dalam bukunya yang terbit 1998, Jack Welch and GE Way, Robert Slater mengemukakan beberapa tema yang di ajukan Welch yang lebih banyak berbau instruksi (militer), seperti “be number 1 or number 2, in your industry”. Jika ada sesuatu yang tidak sesuai dengan harapan, mottonya adalah “ fix, sell or close”. Kalau suatu bisnis tidak bisa mencapai suatu dominasi maka diusahakan suatu perbaikan, kalau alternatif ini tidak jalan, maka bisnis itu akan di jual. Kalau tidak laku di jual, bisnis itu akan ditutup oleh Welch. No compromise! Kalau ingin melakukan sesuatu maka lakukan dengan “ speed, simplicity and self-confidence”. Cepat, sederhana dan yakin!

Lesson No.3 : Hate bureaucracy

Ketika Jack “muda” masih staf junior di GE, Jack sangat membenci birokrasi. Karena menurutnya birokrasi sangat menghambat kreatifitas dan banyak menghilangkan berbagai kesempatan (momentum) yang baik. Pada tahun 1980 GE mempunyai 130 Vice President (VP), 25,000 manajer dan belasan level hierarki antara CEO sampai ke “shop floor”. Duapuluh tahun kemudian VP hanya bertambah 25%, manajer sangat berkurang dan hanya ada 6 layers dalam organisasi GE.

Untuk menggunting birokrasi yang menggurita ditubuh GE, Welch mentransformasi personal yang berada di jalur fungsional ke jalur operasional (bisnis). Sebanyak 12.000 staf di bidang keuangan dan audit ditraining kembali dalam bidang2 yang lebih menekankan leadership, mangerial dan keuangan, mengambil peran sebagai mitra bisnis dalam menggerakkan bidang-bidang usaha GE yang terkait langsung dengan kegiatan operasional GE. Komentar Welch, pada waktu mentransformasi staf fungsional.....”controlling the hell out of the place but didnt want to change either company or itself”.

Lesson No.4 : Talk Straight, speak your mind, even to a degree bordering on brutal candor. Expect others to do the same.

Jangan bertele-tele karena waktu adalah uang. Dalam rapat sebaiknya “to the point” dan tidak terlalu memboroskan waktu. Jack coba menggugah stafnya untuk memberikan gagasan2 berserta solusinya, namun jangan sakit hati kalau gagasan tersebut dibuang ketempat sampah karena dianggap tidak ada nilainya oleh Jack.

Lesson No.5 : Do deals, launch initiatives, keep the army always moving forward. Act act act and dont look back.

Jack tidak suka melihat hasil yang telah diperbuatnya selama ini, karena itu tidak ada artinya. Itu hanya sebuah sejarah. Bagi Jack melihat kedepan adalah lebih penting karena kita akan menuju kemasa depan bukan masuk kedalam “mesin waktu” untuk kembali mundur. Jack banyak sekali melakukan akuisisi dan divestasi. Dia meng-akusisi perusahaan-perusahaan yang potensial untuk dikembangkan, dan men-divestasi usaha-usaha yang kurang menguntungkan. Pencapaian Jack sangat luar biasa, tidak terhitung energi yang dipakainya untuk mengembangkan GE sehingga menjadi “super company”. Namun begitu, dia tidak menyukai melihat apa yang telah dicapainya, dia lebih suka membicarakan apa yang akan di capai oleh GE kedepan.

Lesson No.6 : Always make your number.

“ It’s how you know you’re winning. And it also represents a handy alternative to the examined life”.

REFLEKSI (dari penulis):

Should or could we are be “Jack”? Jack dapat melakukan hal tersebut karena dia memegang peran kunci sebagai CEO dalam GE. Budaya GE mendukung dilakukannya hal-hal tersebut diatas secara lugas dan effisien, sedang kita sedang atau masih mencari-cari budaya kerja yang pas dengan kondisi internal dan eksternal Bank Indonesia. Meskipun tidak semuanya prinsip-prinsip bisnis Jack bisa kita adopsi namun mungkin ada beberapa prinsip tersebut dapat kita terapkan dalam organisasi kita seperti “keep offering ideas, dont promise what you cant deliver, speak straight, launch intitiaves, always moving forward......”, agar kita berfungsi secara effektif sebagai seorang leader.

Pro memoir:
Romowaton, Jakarta, 27 July 2006.



Daftar Pustaka:

Kiechel, Walter, What you can learn from jack Welch, From Timesaving Guide Book, “Becoming An Effective Leader”, Harvard Business School Press, 2005.

Personal ambition,Privilege and career development

Kadang-kadang pada saat kita sedang tidak sibuk, sejenak kita merenung dan bertanya kepada diri sendiri: Apa sebenarnya yang menjadi tujuan hidup kita? Pangkat (kedudukan), kekayaan atau kesenangan (pleasure) yang dalam istilah jawa sering disebut tahta, harta dan.....wanita. Sebenarnya apapun yang kita inginkan ,...sah-sah untuk dicapai namun karena kita hidup didalam suatu norma-norma tertentu apakah itu norma-norma sosial yang diakui keberadaannya atau norma-norma agama yang bersifat religious. Apabila upaya pencapaian kita tidak sejalan dengan norma-norma tersebut maka perilaku (behaviour ) kita akan dianggap “aneh”. Dalam kamus wikipedia “human behavior” diterjemahkan sebagai...”collection of activities performed by human beings and influenced by culture, attitudes, emotions, values, ethics, authority, rapport, hypnosys, persuasion, and/or coercion. Human behavior (and that of other organism and mechanism) can be common, unusual, acceptable, or unacceptable. Humans evaluate the acceptability of behavior using social norms and regulate behavior by means of social control”.

Kita yang berkerja di instansi manapun sudah tentu menginginkan adanya suatu jalur karir yang pasti. Setiap orang ketika mulai masuk berkerja baik secara terus terang (explisit) maupun malu-malu tentu ingin mencapai karir yang setinggi mungkin di tempat kita bekerja. Apakah itu akan tercapai atau tidak sangat tergantung berbagai faktor. Faktor-faktor tersebut bisa internal (bersumber dari diri kita sendiri) namun dapat pula bersumber dari luar diri kita (external). Beberapa waktu lalu pernah dikemukakan kiat untuk sukses yaitu dikenal dengan istilah P.L.N. .....artinya bukan Perusahaan Listrik Negara namun merupakan plesetan dari Pandai, Luwes dan Nasib. Saya menambahkan huruf W.....bukan Watt (kilowatt) yang diproduksi PLN, tapi Waktu. Artinya kita bisa mencapai jenjang tersebut bisa sebentar (dalam hitungan tahunan) atau bisa lama sekali (dalam hitungan dekade/dasawarsa). Pandai dan luwes (pintar bergaul) tersebut adalah suatu “necessary condition” namun belum merupakan “sufficient condition” untuk mencapai sukses. Untuk itu faktor nasib masih mempunyai porsi untuk berperan dalam menentukan karir kita kedepan.

Apapun kriteria yang ditetapkan dalam rangka mencapai kedudukan tersebut, kita memerlukan ambisi pribadi (personal ambition) yang kuat. Dalam kamus Encarta, personal ambition diartikan sebagai:....” a person with desire to success or a person with strong feeling wanting to be succesful in life and achieve a great things.”. Ambisi biasanya membutuhkan adanya motivasi yang kuat pula. Dalam psikologi, motivasi mengacu kepada,...”initiation, direction, intensity and persistence behavior. Motivation is a temporal and dynamic state.....is having the encouragement to do something. A motivated person can be reaching a long-term goal.....or a more short-term goal.........”.Motivasi kita kenal dengan dua tipe yaitu intrinsic motivation, yaitu yang bersumber dari internal factor yang bersumber dari dalam diri manusia sedangkan extrinsic motivation yaitu motivasi yang digerakkan oleh external factor seperti tangible reward yaitu gaji dan promosi, intangible reward berbentuk seperti apresiasi dan pengakuan publik.

Untuk mencapai personal ambition yang didorong oleh motivasi dengan beraneka ragam “drive” tersebut, ada yang mendapatkannya melalui kerja keras dan perjuangan yang tak kenal lelah, sementara ada pula karena memperolehnya melalui privilege. Dalam kamus Encarta, privilege ( as a noun) diartikan sebagai “ an advantage, right, or benefit that is not available to everyone” artinya seseorang memperoleh hak tersebut karena adanya perlakuan khusus (special treatment). Dalam arti “transitive verb”,...” to grants a special right or benefit to somebody or to exempt or release somebody from something”. Jadi ada orang atau sekelompok orang dalam organisasi memperoleh jabatan atau kedudukan karena ybs memperoleh suatu perlakuan khusus bukan karena keahlian, ekspertise ataupun kompetensi yang dimiliknya. Seyogianya dalam organisasi seperti apapun, hal-hal tersebut semestinya tidak boleh ditolerir baik dalam bentuk yang paling “soft” sekalipun. Oleh karena itu, kita perlu menciptakan berbagai sistem dalam manajemen sumber daya manusia (Human Resources Management System=HRMS) untuk mencegah adanya privilege-privilege tersebut, yang dalam jangka panjang akan memperlemah suatu organisasi. Apakah ada instansi yang dikateogikan sebagai organisasi yang kental bernuansa “privilege”? Mudah-mudahan tidak karena setiap organisasi modern selalu mengedepankan faktor kompetensi sebagai yang utama dan senantiasa berupaya meningkatkan kompetensi pegawainya secara konsisten dan berkesinambungan. Kompentensi tersebut dapat dilihat pada “track record” masing-masing individual dalam organisasi. Berbagai pendidikan dan pelatihan didalam dan diluar negeri yang dilakukan oleh suatu organisasi dan kegiatan-kegiatan Organisasi yang berbasis pengetahuan (OBP) yang dilakukan secara taat azas adalah bagian dari kegiatan untuk meningkatkan kompetensi pegawai.

Kalau kita sudah sepakat bahwa kita mengedepankan kompetensi, baik kompetensi teknis maupun manajerial maka faktor yang sangat penting berikutnya (menurut saya) adalah faktor perilaku, sebagaimana yang saya kemukakan pada awal tulisan ini. Mengapa faktor perilaku ini begitu sangat penting? Karena pada umumnya diberbagai organisasi sangat ditekankan untuk berkerja secara “team” (berkelompok). Berkerja sebagai team berbeda dengan berkerja sebagai individu. Dalam team diperlukan suatu sinergi antara masing-masing individu sehingga tercapai suatu hasil yang maksimal. Team itu dapat berbentuk kelompok, Biro, Direktorat ataupun suatu instansi/institusi. Dalam suatu kelompok, Biro dan Direktorat sangat diperlukan suatu kerjasama yang baik. Kerja sama tidak berarti menghilangkan kompetisi. Kompetisi adalah bagian penting dalam organisasi. Tanpa kompetisi maka organisasi akan terasa membosankan dan kering. Namun kita memerlukan kompetisi atau persaingan yang sehat dan konstruktif. Pertanyaannya adalah bagaimana menyeimbangkan ambisi pribadi yang sangat kuat dalam spirit kerjasama yang baik dengan tetap mempertahankan suasana atau lingkungan yang kompetitif. Disamping itu, kita semestinya tidak boleh menggunakan perilaku machiavelism yang menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan. Meskipun kita mempunyai ambisi pribadi yang kuat, harus pula diseimbangkan dengan perilaku “altruism” dan “emphaty” yang memadai.

Mengutip kamus wikipedia, emphaty diartikan sebagai....”one’s ability to recognize and understand the emotion of another. Empathy is often characterized as the ability to put oneself in another’s shoes, or experiencing the outlook or emotion of another being within oneself, a sort of emotional resonance”. Sementara altruism diartikan....”is the practice of placing others before oneself, focuses on motivation to help others or a want to be good without reward, while duty focuses on a moral obligation foward a specific individual. Meminjam istilah Dr. Ralph Shrader, altruism is about considering the greater good of others in our decisions and actions. Ybs menekankan perlunya keseimbangan antara “personal ambition” dan sikap “altruism”,.....” I see both ambition and altruism as a good things. They can and should be mutually reinforcing, not opposing, forces. That balance is possible when ambition in our inner drive to excell (rather that a desire to “beat” someone else)....and when altruism is better way of living the consider the greater good (rather than a nice-to-do add-on for occasions when we have extra time or money)”. Dr Shrader menekankan perlu adanya keseimbangan antara ambisi pribadi yang kuat dan sikap yang menghargai orang lain dalam upaya mencapai karir puncak diadalam suatu organisasi.

Apa yang terjadi apabila kita tidak mampu atau tidak dapat bekerja-sama dengan harmonis dengan orang lain atau kehadiran kita tidak membawa suasana sejuk dalam suatu team, suatu kelompok, suatu biro atau suatu direktorat? Dalam keadaan demikian, kita perlu waspada bahwa perilaku kita tersebut barngkali bukan hanya karena di dorong “personal ambition” yang di “drive” oleh motivasi yang berlebihan namun kemungkinan besar perilaku kita sudah terkena suatu penyakit yang dalam istilah psikologi disebut sebagai “personality disorder”. Dalam wikipedia encyclopedia, “personality” diartikan sebagai...” a collection of emotions, thoughts, behaviors and interaction patterns of an individual, which are cnsistent over time and situations”, sementara personality disorder di definisikan sebagai...”form of mental disorder that are characterized by long-lasting rigid patterns of thought and behavior. Because of the inflexibility and pervasiveness of these patterns, they can cause serious problems and impairment of functioning for the persons who are afflicted with these disorders ......or as an enduring pattern of inner experience and behavior that deviates markedly from the expectations of the culture of the individual who exhibits it......The onset of the pattern can be traced back at least to the beginning of adulthood. To be diagnosed as a personality disorder, a behavioral pattern must cause significant distress or impairment in personal, social, and/or occupational situations”. Tentu apabila kita mengalami personality disorder yang parah maka situasi ini akan segera ketahuan namun kalau kehadiran penyakit tersebut dalam bentuk yang sangat “mild”, bisa terjadi bahwa kita mengalaminya secara tidak sadar. Barangkali yang seperti inilah yang banyak di jumpai dalam suatu organisasi.

Untuk mengetahui apakah kita terkena personality disorder maka kita perlu mengetahui ciri-ciri dari gangguan psikologis tersebut. Menurut buku panduan yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association, yang berjudul “Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder (DSM), ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi untuk mengkategorikan seseorang masuk dalam golongan “personality disorders”. Pola-pola tersebut harus mencerminkan pengalaman dan perilaku yang menyimpang dari apa yang diharapkan dari perilaku seseorang yang dianggap normal. Hal tersebut mencakup (1) cognition (perception and interpretation of self, others and events), (2) affectivity ( the range, intensity, lability, and appropriatness of emotional response), (3) interpersonal functioning, (4) impulse control.

Dalam DSM ada 10 jenis “personality disorder” yang dibagi dalam 3 kluster yaitu kluster A ( yang lazim disebut sebagai odd atau eccentric disorder) terdiri dari (1) paranoid personality disorder, (2) schizoid personality disorder, (3) Schizotypal personality disorder. Kluster B terdiri dari (1) antisocial personality disorder, (2) borderline personality disorder, (3) histrionic personality diorder, (4) Narcissistic personality disorder. Kluster C terdiri dari (1) avoidant personality disorder, (2) dependent personality disorder, (3) obsessive-compulsive personality disorder.

Pada kesempatan ini kita tidak akan membahas semua jenis “gangguan personalitas” tersebut karena ada beberapa jenis gangguan tersebut jumlahnya sangat sedikit dalam populasi dan ada pula karena bawaan dari sejak lahir antara lain seperti autism dan attention deficit disorder (ADD). Gangguan personalitas yang timbul pada orang dewasa yang akan kita diskusikan adalah yang timbul akibat “salah asuh”, “salah didik” dalam keluarga dan/ atau berada pada lingkungan yang tidak kondusif sehingga terbawa pada saat seseorang itu beranjak dewasa. Tipe-tipe itu antara lain masuk dalam golongan (1) paranoid personality disorder, (2) histrionic personality disorder, (3) Narcissistic personality disorder.

Bagaimana ciri-ciri perilaku dari setiap jenis personality disorder tersebut? Untuk tipe paranoid yang disebut sebagai perilaku yang....”implies the presence of ongoing, unbased suspiciousness and distrust of people”. Ciri-cirinya dapat di ingat dengan mnemonic (singkatan) SUSPECT yaitu apabila seseorang mempunyai perilaku S (spouse is cheating suspected), U (unforgiving-bears grudges), S (suspicious of others), P (perceives attacks and reacts quikly), E (enemy in everyone-suspects associates,friends), C (confiding in others feared), T (threats seen in benign events). Tipe histrionic personality disorder di cirikan sebagai perilaku yang...” involves a pattern of excessive emotional expression and attention-seeking, including an excessive need for approval....”. Untuk dapat dengan mudah mengingat ciri-ciri tersebut dapat dipakai singkatan “ PRAISE ME” yang artinya P (provocative or seductive behavior),R (relationship,considered more intimate than they are), A (attention,must be at center of), I (influence easily), S (speech style-want to impress, lacks detail), E (emotional lability, shallowness), M (make-up, physical appearance used to draw attention), E (exaggerated emotions-theatrical). Sementara tipe narcissistic personality disorder dicirikan sebagai...” a maladaptive, rigid, and persistent condition that may cause sugnificat distress and fuctional impairment. The onset usually begins by early adulthood as a failure to outgrow the normal narcissism inherent between infancy and adolescence”. Ciri-ciri perilaku narcissistic dapat mudah di ingat dengan singkatan TO ME FIRST yang terdiri dari T (“take attention to me” is his or her motto”), O (on nevery ocassion has a grandiose of self importance, e.g., exaggerates achievements and talents, expect to be recognized as superior and high quality), M ( his or her “mind” is preoccupied with fantasies of unlimited success, power, brilliance, beauty or ideal love), E (Emphaty, lack of—is unwilling to recognized or identify with feelings and needs of others), F (friendships lacking, due to superior of feeling ar thinking), I (insist or believes that he or she is “special” and unique and can only be understood by other special or high status people), R (require excessive admiration), S (strong sense of entitlement, i.e., unreasonable expectations of especially favorable treatment or automatic compliance with his or her own ends), T (take advantage of others-in negative sense-to achieve his or her own ends). Dengan mengenai ciri-ciri perilaku yang menyimpang tersebut, mari kita melakukan instropeksi, apakah kita masuk dalam golongan tersebut (dalam bentuk yang agak “strong” atau “mild”) sehingga mengakibatkan kita sulit untuk berkomunikasi secara jujur dan bekerja sama dengan baik. Bila jawabannya positif, mari kita segera memperbaiki diri agar dapat memberikan sumbangan yang positif baik kepada team maupun kepada organisasi.

Apa kesimpulan dari refleksi kita terhadap ambisi pribadi, privilege dan karir? Untuk sukses kita harus dapat bekerja sama dengan baik, saling appresiasi dan memberikan emphaty, tidak saling curiga antar sesama kolega, atasan dan bawahan, selalu positif thinking, memandang persaingan sebagai “want to excell, not to beating someone”, tidak melakukan dan mentoleransi adanya “office politics”, selalu berkontribusi secara konkrit, memegang komitmen dengan teguh dan “last but not least”, ....selalu siap membantu dengan sikap “altruism” bukan “machiavelism”. Secara singkat, karir kita menanjak karena “ditarik” oleh atasan dan di “dorong” dengan tenaga, doa dan semangat dari kolega dan bawahan bukan dengan cara-cara machiavelism. . Refleksi ini ditujukan buat kita semua yang “concern” dengan rasa kebersamaan. Semoga bermanfaat.

Daftar Pustaka:

1) A Timesaving Guide, The result driven manager, Becoming an effective leader, Harvard Business School Press, 2005
2) ------------------, Motivating people for improved performance, Harvard Business School Press, 2005
3) Harvard Business Essentials, Coaching and Mentoring, Harvard Business School Press, 2004
4) Bank Indonesia, Membangun karakter sebuah bank sentral, Jakarta, 2005
5) Wikipedia Encyclopedia, http://en.wikipedia.org/wiki/
6) Shrader, Ralph, Balancing your personal ambition with concern for others, www.boozallen.com/
7) Whigham, Frank, Personal Ambition and Privilege, The Social tropes of Elizabethan Courtesy Theory, University of California Press, Berkeley, 1984

CULTURE

Throughout history, hundreds of lesbians have been well-known figures in the arts and culture. (See List of gay, lesbian or bisexual people.)
Before the influence of European sexology emerged at the turn of the twentieth-century, in cultural terms female homosexuality remained almost invisible as compared to male homosexuality, which was subject to the law and thus more regulated and reported by the press. However with the publication of works by sexologists like Karl Heinrich Ulrichs, Richard von Krafft-Ebing, Havelock Ellis, Edward Carpenter and Magnus Hirschfeld, the concept of active female homosexuality became better known.
As female homosexuality became more visible, it was described as a medical condition. In Three Essays on the Theory of Sexuality (1905), Sigmund Freud referred to female homosexuality as inversion or inverts and characterised female inverts as possessing male characteristics. Freud drew on the "third sex" ideas popularized by Magnus Hirschfeld and others. While Freud admitted he had not personally studied any such "aberrant" patients, he placed a strong emphasis on psychological, rather than biological, causes. Freud's writings did not become well-known in English-speaking countries until the late 1920s.

This combination of sexology and psychoanalysis eventually had a lasting impact on the general tone of most lesbian cultural productions. A notable example is the 1928 novel The Well of Loneliness by Radclyffe Hall, in which these sexologists are mentioned along with the term invert, which later fell out of favour in common usage. Freud's interpretation of lesbian behavior has since been rejected by most psychiatrists and scholars, although recent biological research is now providing some findings that may bolster a Hirschfeld-ian "third sex" understanding of same-sex attraction.

During the twentieth century, lesbians such as Gertrude Stein and Barbara Hammer were noted in the US avant-garde art movements, along with figures such as Leontine Sagan in German pre-war cinema. Since the 1890s, the underground classic The Songs of Bilitis had been influential on lesbian culture, and this book provided a name for the first campaigning and cultural organisation in the United States, the Daughters of Bilitis.
During the 1950s and 1960s, there was a rise in lesbian pulp fiction in the US and UK, many of which carried "coded" titles such as Odd Girl Out, The Evil Friendship by Vin Packer and the Beebo Brinker-series by Ann Bannon. British school stories also provided a haven for "coded", and sometimes outright, lesbian fiction.
During the 1970s, the second wave of feminist era lesbian novels became more politically oriented, works often carried the explicit ideological messages of separatist feminism, and the trend carried over to other lesbian arts. Rita Mae Brown's debut novel Rubyfruit Jungle was a milestone of this period. By the early 1990s, lesbian culture was influenced by a younger generation who had not taken part in the "Feminist Sex Wars", which strongly informed post-feminist queer theory and the new queer culture.

Since the 1980s, lesbians have been increasingly visible in mainstream culture: in music (Melissa Etheridge, K.D. Lang and the Indigo Girls), in sports (Martina Navrátilová), and in comic books (Alison Bechdel and Diane DiMassa). More recently, lesbian homoeroticism has flowered in fine art photography and the writing of authors such as Pat Califia, Jeanette Winterson and Sarah Waters. There is an increasing body of lesbian films such as Desert Hearts, Go Fish, Watermelon Woman, Oranges Are Not The Only Fruit, Everything Relative and Better than Chocolate (See List of lesbian, gay, bisexual or transgender-related films.) Classic novels such as those by Jane Rule have been reprinted.
Source: Wikipedia

Friday, August 04, 2006

RINI EKAYATI BLOG

Wednesday, March 08, 2006

Pelangi di Senja Hari : Episode 2

Episode 2: Era Baru : Politik No! Ekonomi (modal) Yes! Pesta telah dimulai.

Hentakan lagu Hard Days Night dari Beatles baru saja berakhir. Keringat mengucur dari tubuh-tubuh yang penuh gairah dan sensasi, setelah sekian lama kegiatan yang dipersonifikan sebagai budaya barat di larang dinegeri ini. Metty, Pingkan, Heidy, Shania, Dean, Temel, Agus dan Totok kembali ketempat duduk masing-masing. Sementara, Otto kulihat sedang asik berdiri melihat keramaian pesta Ulang Tahun Metty yang ke-17. Oom dan Tante Runtu, kulihat sibuk berbincang-bincang di sudut ruangan. Sedang aku lagi asik melamun, Mas Galuh datang mendekatiku.

Ren, dance yuk? Ajaknya dengan sedikit ragu-ragu. Lagu I started A Joke mengalun sahdu dinyanyikan oleh The Bee Gees. Aku sangat suka lagu itu. Liriknya yang manis dan musiknya yang lembut, membuat aku sukar menolak tawaran Mas Galuh. Aku tertawa geli, ketika Mas Galuh kebingungan mengambil posisi untuk memulai dansa.

Baru belajar ya Mas, kataku sambil cekikikan kecil...

Iya nih Ren, baru seminggu di training Oom dan Tante Runtu, jawab Mas Galuh dengan polos dan agak sedikit gugup.

Nggak usah khawatir Mas, Reni juga baru 2 minggu ini belajar sama temen-temen. Reni latihan sama Ade, aku mencoba menenangkan kegugupan Mas Galuh.

Tapi Ren, kau kelihatannya udah lihay sekale....langkahmu kelihatan terlatih sekali...,puji Mas Galuh.

Udah ah, jangan gombal...., sahutku ketus. Mas Galuh kaget agak kaget mendengar komentarku. Meskipun Mas Galuh bukan orang Jawa asli namun darah jawanya yang masih kental menganut falsafah alon-alon asal kelakon, tentu agak kaget mendengar jawabanku yang rada spontan. Aku sebenarnya sudah lama naksir sama Mas Galuh yang merupakan kakak kelasku di SMA Pangudi Luhur. Dia kelas tiga sementara aku masih dikelas satu. Mas Galuh adalah seorang pengarang cerpen di majalah sekolah yang produktif. Aku sangat menyukai cerpennya yang rada-rada romantis. Tubuhnya yang ceking dan rambutnya yang kribo kelihatannya cocok dengan seleraku yang menyukai cowok yang rada-rada nyentrik alias nyeni.

Pengetahuan Mas Galuh pada masalah-masalah sosial dan politik juga cukup intens. Kesukaannya membaca, membuat Mas Galuh enak diajak bicara soal apapun, mulai dari kisah pemulung sampai kisah Che’ Guevara. Ketika seni dan politik di dominasi oleh aliran kiri di jaman presiden Soekarno, Mas Galuh adalah seorang pembangkang dan mbalelo terhadap upaya pelarangan terhadap seni atau budaya yang kebarat-baratan. Bagi Mas Galuh semua itu dipandang baik dan positif sepanjang kita bisa mengapresiasikannya dengan baik. Semua kegiatan seni dan budaya dari paham atau idelogi apapun mempunyai kekuatan-kekuatan dan kelemahan-kelemahan. Pada dasarnya tidak ada satupun yang dapat mengklaim suatu kesempurnaan.

Berdiskusi dengan Mas Galuh dapat berlangsung berjam-jam tanpa terasa ada suatu kebosanan. Mas Galuh sangat terbuka, apresiatif dan tidak defensif dalam berdiskusi. Dia selalu memberikan ruang-ruang terbuka bagi kita untuk berpartispasi, berkontribusi dan berekspresi secara dinamis dalam setiap diskusi. Dia tidak pernah memborong percakapan dan memojokkan lawan bicara. Kekagumanku kepada Mas galuh membuat aku sendiri bertanya-tanya apakah aku berposisi seorang “believer” atau “lover” terhadap dirinya. Menurut penilaianku Mas Galuh sendiri masih belum mengambil posisi yang pasti dan masih dalam tahap pendekatan. Sementara aku masih berpikir-pikir, apakah mempertahankan hubungan sebagai teman atau berlanjut kepada hubungan yang lebih serius.

Lagu I Started A Joke semakin memecah keheningan suasana dilantai dansa. Kulihat Mas Galuh sedikit agak ngelamun. Sikap usilku mulai timbul. Dengan sengaja kuinjak kakinya dengan sepatuku yang bertumit tinggi.

‘Waduh........., teriak Mas Galuh dengan nada suara tertekan. Aku tertawa cekikikan melihat ekspresi wajah Mas Galuh yang meringis karena kesakitan.’

‘Gila lu Ren....elu kok kejam banget sih. Sempet-sempetnya nginjak kaki gue, protes Mas Galuh.

‘Abis, Reni lihat Mas Galuh kok masih sempet ngelamun. Mikirin siapa hayo? Mikirin cewek lainnya ya?. Gue cemburu loh....., sengaja aku menggoda Mas galuh, agar dia semakin kagok dan kikuk. Padahal aku dan Mas Galuh belum saling kenal benar. Aku sengaja mencoba memecahkan kesunyian dan kekakuan diantara kami dengan cara menginjak kakinya mas Galuh. Lagi pula tangan Mas Galuh makin lama terasa semakin dingin bagaikan es. Rupanya dia agak groggi berdansa denganku.

‘ Ren, mana mungkinlah aku memikirkan cewek lain, kalau cewek cakep bagaikan bidadari seperti kau ada dalam pelukanku, kata Mas galuh balas menggodaku.

“ Enak aja, kita kan nggak pelukan, cuma pegangan tangan doang,..idiih...Mas Galuh GR deh.....”, balasku sengit. “Percekcokan” kami berakhir karena lagu I started A joke telah selesai dan Mas Galuh mengantarkan aku kembali ketempat dudukku.

“ Thanks ya Ren,.....”ucap Mas Galuh. Aku mengangguk kecil dan Mas Galuhpun berlalu. Itu sepenggal kisah yang masih berbekas dihatiku sampai saat ini. Mas Galuh, cowok kribo ceking yang ganteng. Kakak kelas yang nyentrik dan nyeni.

Tuesday, March 07, 2006

Pelangi di Senja Hari (Satu judul novel dari sebuah Trilogi)


PELANGI DI SENJA HARI.
Bagian Pertama dari Trilogi

Episode 1: Panas yang membara.

13 Mei 1998, pukul 6.30 pagi, aku mengeluarkan mobil dari garasi, untuk mengantar anakku ke sekolah yang berlokasi di Kebayoran. Istriku kebetulan sedang kurang enak badan sehingga aku terpaksa menggantikannya untuk mengantar anakku ke sekolah. Aku menelpon ke kantor, untuk memberitahukan bahwa aku datang agak terlambat. Situasi pada beberapa hari belakangan ini sangat menegangkan karena berbagai kebijakan pemerintah untuk mengatasi keadaan krisis nilai tukar belum menunjukkan hasil yang memuaskan. Berbagai kebijakan pemerintah selalu dihadang oleh berbagai kepentingan yang berkaitan dengan bisnis putra-putri presiden. Pasar kehilangan kepercayaan dan itu tercermin dari nilai tukar yang terus melemah tajam. Tak terasa mobilku sudah meluncur kejalan Sudirman, setelah men-drop anak-anak ku, Adrian dan Aisha yang bersekolah di Al-Azhar Kebayoran.

Dok..Dok..Dok….., pukulan keras terdengar dari kap mesin mobilku sambil disertai pekikan keras dan melengking. Berhenti!Berhenti! Aku terkejut dan berdebar-debar, segerombolan demonstran yang baju berbagai warna menyetop mobilku. Jantungku berdegup semakin keras! Mati aku….,mobil kesayanganku , sedan Lancer Mistsubishi, yang baru kubeli beberapa bulan, bakalan jadi rongsokan besi tua, jika aku tak arif dalam memahami emosi para demonstran ini. Mobil ini kubeli seharga Rp.88 juta dari tabungan dollarku senilai US $ 8000,--. Aku tidak bermimpi dapat membeli mobil sebagus ini. Namun ketika kurs rupiah melemah tajam dari Rp.2200,-- menjadi Rp.10.000,--, mimpiku berubah menjadi kenyataan. Harga mobil ternyata tidak bisa bergerak naiknya seiring dengan kecepatan pelemahan nilai rupiah terhadap dollar. Jadilah mobil bagus dan keren ini menjadi milikku.

Ada apa Bung, kata ku dengan nada yang dibuat sedemikian kalem, yang sesungguhnya hatiku agak merasa kecut. Aku masih teringat peristiwa Malari, 27 tahun yang lalu ketika aku masih SMA dan ikut2an di demo di jalan Blora. Banyak sekali mobil-mobil Jepang yang dibakar. Aku menyaksikan seorang Ibu histeris karena mobil mercinya dibakar oleh demonstran. Aku berdoa semoga saja peristiwa itu tak terjadi pada diriku.

Mobil Bapak harus berhenti!, jawab seorang mahasiswa berjaket kuning, jalan didepan sudah diblok oleh polisi dan tentara. Kalau Bapak masih memaksa terus, kami tidak menjamin keselamatan Bapak karena kami sedang berhadapan dengan tentara dan polisi milik penguasa Suharto!.

Bangsat !!, makiku dalam hati, aku tak mungkin memundurkan mobil karena dibelakangku puluhan bahkan ratusan mobil terjebak dalam antrian yang cukup panjang. Aku terjebak di jalan Thamrin daerah Dukuh Atas , pas didepan Jalan Blora, dimana aku pernah ikut berdemo 21 tahun yang lalu. History repeated itself, kenangku diantara keadaan melamun sembari panik. Perlahan aku mencoba menepi, untuk mengambil kekiri untuk masuk ke jalan Latuharhary. Situasi semakin menegangkan, kudengar beberapa rentetan tembakan dan pekikan para demonstran yang menuntut pengunduran diri Presiden Suharto. Asap mengepul di kejauhan.

Tiba-tiba handphone ku berdering,......Hallo Pak......Herry disini, kurs sudah tidak terkendali melampaui ‘ uncharted territory”, semua “resistance level” sudah tertembus. Mohon petujuk dari Bapak, apakah kita akan “squaring” atau “keep our long position”.
Herry,...halo Herry....jangan panik, jawabku setengah berteriak, karena situasi diluar mobil semakin tegang dan condong chaos, tunggu sebentar, kau akan kuhubungi lagi....OK! Kuputus telpon Herry, dan aku mendapat kesempatan masuk kejalur lambat, dan mengarahkan mobilku ke jalan Latuharhary.

Aku kembali mencoba untuk mengontak Herry, salah satu dealerku yang lagi bertugas pada hari itu.

Herry, hallo....
Ya hallo, Mas Galuh...., Herry disini...,jawabnya dengan nada suara penuh khawatir.
Herry, berapa jumlah posisi kita ?
Kita “long position” sebesar US $ 250 juta, dan sekarang “rate” di sekitar Rp.15.000,--,jawabnya dengan nada gemetar. Aku tahu posisi itu cukup besar dan apabila perkiraan kami salah maka kerugian yang diderita lumayan besar. Di Pasar beredar rumor beberapa dealer dan Chief Dealer bank-bank asing dan swasta nasional sudah ada beberapa yang dipecat karena kerugian transaksi valas yang cukup besar.

Herry, aku masih di jalan,sahutku, kalau keadaan sudah membaik, aku coba kekantor dengan menggunakan ojek. Situasi jalan sangat padat. Aku tak mungkin kembali kekantor dalam waktu dekat. Kurasa US $250 juta sesuai dengan “maksimum limit” yang diperkenankan berdasarkan pedoman transaksi valas kita. Biarkan posisi tersebut tetap “long”, sambil menunggu informasi dan rumor apa yang sedang beredar dipasar.

Jangan lama-lama Mas Galuh, teman-teman sudah pada nervous dengan pasar yang semakin tidak terkendali. Ada rumor, presiden mau mengundurkan diri....

OK..OK, wait for me to be there, Herry, dont make any move...., kataku sambil memarkir mobil di jalan Lembang, dan bergegas mencari ojek. Aku bersyukur, ada ojek lewat dan tanpa tawar menawar aku segera memerintahkannya ke Bank Mandira Antar Negara (MAN) disamping Hotel Presiden, yang kini berganti menjadi Hotel Nikko. Sampai di gerbang, ojek ditahan Satpam, dan si Satpam terheran-heran melihat aku naik ojek. Tanpa banyak bicara, kusumpalkan uang Rp.50.000,-- ditangan sipengojek. Dia terbengong melihat uang sebanyak itu. Ambil semua, itu bukan dari saya tapi rezeki dari Yang Maha kuasa, kataku sambil menunjukkan jari keatas. Dia segera berlalu, sambil menekan gas, melaju masuk ke jalur lambat dari depan pintu masuk kantorku.

Satpam yang biasa melihatku sehari hari melalui gerbang kantor, tergopoh-gopoh membukakan lift untukku. Aku bergegas masuk dan langsung ke Dealing Room, lantai 12.

Suara hiruk pikuk terdengar ketika aku membuka pintu Dealing Room. Suara boker box bersahut-sahutan dari beberapa broker box yang ada di meja dealer.
Berapa “rate” sekarang?, tanyaku setengah berteriak kepada Herry,
50-60 Mas,jawab Herry
Berapa big figurenya?, tanyaku lagi
15.550/60, sahut Herry
What’s going on? Kenapa rupiah selemah ini? Ada rumor apa?, tanyaku.
Mas, ada rumor presiden mau mengundurkan diri...., kata Tommy yang berdiri disamping Herry,beberapa supermarket dan toserba sudah diserbu oleh massa. Mereka menjarah semua isinya. Beberapa ruas jalan sudah diblokir baik oleh massa demonstran maupun oleh polisi dan tentara. Terjadi penyerbuan terhadap beberapa bank dan pembakaran ban-ban bekas di jalan protokol.
My goodness...! Jakarta is burning!, aku melongok melalui jendela kaca yang dapat memantau daerah Kota, Grogol dan Slipi. Asap mengepul dimana-mana. Suara helikopter meraung-raung diangkasa. Polisi dan tentara berjaga-jaga di tempat-tempat vital, seperti hotel dan kantor-kantor pemerintahan. Jakarta sekali lagi menjadi tempat yang berbahaya baik bagi penduduknya maupun bagi turis mancanegara. Kulihat jam sudah menunjukkan pkl 12.00. Sebentar lagi pasar valuta asing antar bank akan jeda sebelum dibuka lagi pada pukul satu siang. Badanku terasa penat dan cape. Kuminta Herry dan Tommy tetap waspada,kalau-kalau ada atau terjadi anomali di pasar. Kuminta mereka memasang “stop-loss”, seandainya pasar berbalik arah. Menjadi dealer pasar valuta asing memerlukan kewaspadaan yang sangat tinggi dan mental yang kuat. Kehidupan ini telah kujalankan hampir selama delapan tahun. Dunia yang penuh dengan gelimangan uang dan sex serta terkenal dengan semboyannya “my word is my bond”.

***

Friday, February 17, 2006

OJK : Ambisi DepKeu dan konsekuensi bagi masarakat.

Akhir-akhir ini Depkeu dengan berbagai manuver politiknya berusaha meyakinkan publik untuk memperlihatkan bahwa Depkeu selama ini selalu menanggung beban biaya untuk keperluan manajemen moneter. Sebagai contoh semua penerimaan pemerintah dalam bentu pajak dan hasil minyak disimpan direkening pemerintah di Bank Indonesia. Mulia Nasution mengatakan bahwa kalau saja dana itu disimpan di bank-bank komersil maka pemerintah akan dapat duit untuk menambal defisit anggaran. Kelihatanya logis tapi nasution lupa bahwa apa bila itu dilakukan maka akan membanjiri likuditas dipasar yang berakibat dapat menaikkan harga-harga dan memperlemah kurs rupiah. Siapa yang akan merasakan kenaikan harga-harga dan melemahnya kurs rupiah? Lagi-lagi masyarakat. Barangkali sudah saatnya pejabat pemerintah melihat sesuatu secara lebih luas, buka hanya sekedar berkomentar asal2an yang akhirnya membingungkan masyarakat.

Jacky

Pertamina: Stock naik, konsumsi turun 25%

Radio Elshinta memwawancarai Harun, pejabat Humas Pertamina berkaitan dengan maintenance Kilang Balongan. Menurut ybs maintenance kilang tersebut pada akhir Februari s/d awal Maret 2006 tidak akan mempengaruhi supply BBM ke masarakat karena stok BBM Pertamina sekarang dalam posisi yang tinggi (28 hari).Tingginya stok tersebut karena konsumsi BBM turun sebanyak rata2 25% selama 3 bulan terakhir.

Komentar saya: Pada waktu dulu konsumsi tinggi karena BBM banyak diselundupkan oleh para cukong yang berkerja sama dengan aparat dan pejabat Pertamina. Dengan kenaikan kemarin margin keuntungan yang diperoleh cukong semakin tipis dan tidak menguntungkan sehingga wajar kalau konsumsi bbm turun.Sangat kelihatan bahwa aparat bukannya tidak bisa mengawasi tapi ikut bermain bersama pejabat Pertamina.Ketidak-pedulian aparat dan pejabat Pertamina mengawasi penyelundupan menyebabkan Pemerintah mengambil jalan pintas menaikkan harga BBM, yang akibatnya harus dirasakan oleh masyarakat dalam bentuk kenaikan harga-harga barang, yang pada gilirannya menurunkan daya beli masyarakat.

Kalau sekarang banyak rakyat kelaparan dan mati secara pelan-pelan yang ikut bertanggung jawab (kepada Allah SWT) adalah Pemerintah, aparat dan pejabat Pertamina yang tidak punya kepedulian untuk mengatasi penyelundupan BBM. DPR kita sudah bungkam 1000 bahasa.

Jacky.

Wednesday, February 08, 2006

Ahmadiah: Versi radio 68H

Netters yth,

Radio68H sangat prihatin dengan keadaan warga Ahmadiah yang berada di Nusa Tenggara Barat karena di zalimi oleh kaum muslim yang menurut radio 68H masih termasuk Islam atau muslim yang mempunyai perbedaan pandang dalam melihat agama Islam. Saya nggak tahu apakah memang benar begitu. Yang jelas ketika saya pada suatu waktu di London sedang sibuk mencari mesjid untuk sholat Jum'at, saya menemukan suatu mesjid dipinggiran kota London. Saya nyelonong masuk karena saat sholat sudah dekat. Namun langkah saya terhenti karena ditahan olehjamaah mesjid yang sepertinya tampak bertugas menjaga keamanan mesjid. Dia menanyakan saya, apakah saya muslim.Saya jawab, saya muslim mau sholat jum'at. Apakah anda jemaat Ahmadiah. Saya bilang saya bukan jemaat apapun dan saya tidak menganut mashab apapun dalam memeluk agama Islam. Saya lalu diarahkan untuk sholat disamping mesjid dan menyaksikan khotbah lewat TV. Saya tidak diperkenankan masuk auditorium utama. Saya bertanya, mengapa saya tidak bisa masuk kesitu padahal ruangan itu masih kosong. Petugas itu menjawab bahwa itu hanya diperuntukkan jemaat Ahmadiah.

Kesimpulan saya jemaat Ahmadiah itu kelompok exclusive, yang tidak terbuka untuk semua orang. Padahal islam tidak pernah menganjurkan untuk berkelompok-kelompok. Islam itu agama universal yang dapat dipeluk semua orang. Islam agama terbuka yang menerima siapa saja yang mau bergabung dengan syarat mematuhi semua aturan dan akidah2 yang telah ditetapkan.

Mengapa Ahmadiah dianggap sesat? Saya sendiri sangat demokratis dalam hal kebebasan memilih agama. Bagi saya siapa saja bebas memeluk suatu agama. Apalagi dalam islam sangat dipahami bahwa agama harus diterima dengan suatu keichlasan bukan suatu paksaan. Sya pribadi tidak dapat mem-vonis bahwa Ahmadiah suatu keyakinan sesat. Hanya saja cara dan metode berkeyakinan versi Ahmadyah dapat menyesatkan orang.Hemat saya kalau Ahmadyah tidak mengklaim sebagai agama islam, persoalannya akan beres. Sholatnya tidak perlu lima waktu dan tidak perlu mengadakan sholat jumat.
Tidak perlu meng-kotakkan diri atau mengklaim sebagai islam dan muslim. Pakai saja sebutannya agama Ahmadyah. Tidak perlu mewajibkan naik haji. Dengan perkataan lain, Mirza Ghulam Ahmad bikin saja agama sendiri. Methode sendiri dan tidak menyerupai atau menyamai Islam. Dengan cara demikian, mungkin orang2 lain termasuk saya, tidak akan peduli dengan mereka. Mereka sudah membuat trademark sendiri dan tidak akan membingungkan orang2 yang masih mempunyai nalar yang rendah, yang bersumber dari kebodohan, kemiskinan dan kurang gizi.


Kesimpulannya derita dan nista yang diterima oleh warga Ahmadyah diciptakan oleh orang-orang Ahmadyah sendiri baik secara sadar maupun tidak sadar. DiPakistan sendiri, tempat lahirnya Ahmadyah, kelompok ini bukan dianggap sebagai aliran islam.Kelompok ini dikategorikan sebagai suatu aliran kepercayaan yang tidak ada kaitannya sama sekali dengan ajaran Islam. Dengan treatment seperti itu oleh Pemerintah Pakistan, jemaat Ahmadyah tidak lagi menjadi suatu persoalan yang rumit di Pakistan

Wass,
Jacky

Tuesday, February 07, 2006

Nabi Muhammad Yang kita cintai

Wahai pembaca yang budiman,

Nabi kita, Nabi ummat muslim, Muhammad Rasullullah SAW, yang namanya kupakai didepan nama anakku yang tercinta telah mendapat penghinaan dan pelecehan dari orang-orang yang bukan saya tidak bertanggung-jawab namun juga tidak mempunyai etika, moral dan sopan santun.

Saya sungguh tidak mengerti apakah dalam budaya barat melakukan pelecehan terhadap seseorang memang dapat dianggap sebagai bagian dari kebebasan pers??? Kalau saja yang dilecehkan itu George W. Bush atau Tony Blair, menurut hemat saya, boleh-boleh saja, kalau memang demikian yang berlaku dalam tatanan etika, sopan santun dan pergaulan mereka. Tapi kita sebagai muslim mempunyai tata aturan dalam hal sopan santun dan pergaulan yang berbeda. Kita sangat menghargai dan menaruh respek yang besar terhadap pribadi seseorang, bahkan kita dilarang membicarakan aib seseorang. Apalagi kalau apa yang kita bicarakan atau apa yang kita lakukan sudah menjurus kepada fitnah.

Memang pers barat tidak henti-hentinya untuk mendiskreditkan perilaku Nabi kita yang mulia. Tapi ibarat kata pepatah, bahwa emas tidak akan bisa menjadi loyang atau sebaliknya. Apapun pelecehan dan fitnah yang mereka lakukan kepada Nabi kita Muhammad Rasullullah SAW, tidak akan mengurang penghormatan dan kecintaan kita kepada beliau.

Tapi kitapun harus punya sikap. Kita harus memberikan perlawanan dengan cara-cara yang sederhana tapi ampuh. Beberapa negara Timur Tengah tidak membeli dan memasarkan produk2 Denmark. Barangkali cara seperti itu dapat kita tempuh namun dalam bentuk yang lain. Kita dapat secara positif memakai produk2 bangsa kita sendiri dan menghindarkan produk2 yang sealiran dengan sikap permusuhan yang ditunjukan oleh masyarakat barat. Ini dapat kita lakukan pada produk2 yang non essensial...sampai nantinya kepada produk2 yang menjadi tulang pungung industri mereka.

Demikian,
Wass,
Jacky